Sassy dan Boneka Gembala

Lagi-lagi Sassy ngambek. Apa penyebabnya? Dua hari lalu, Sassy merengek kepada Mamanya untuk di belikan Boneka Lucu. Tetapi, Mama Sassy tidak mengizinkannya sebab Mama ingin Sassy supaya menghargai semua barangnya. “Aduh, Ma, bonekanya lucu, banget!” rengek Sassy. Papa Sassy hanya bisa mengelengkan kepala.

Sassy menuju kamarnya dengan wajah cemberut. “Huh, Mama pelit!” batin Sassy. Ia mengurung dirinya di dalam kamar terkunci. Di pandangnya semua tumpukan boneka. Sassy lalu mengambil sebuah boneka barbie yang sudah acak-acakan. “Ihhhhh,” seru Sassy dan membuang boneka itu di lantai. “Aku tidak butuh kalian, hanya memenuhi kamarku,” dengus kesal Sassy kepada bonekanya.

Tanggal 20 Mei, Sassy berulang tahun, Papa dan Mama sengaja tidak merayakan hari ulang tahunnya. Sebab Mama akan membelikan boneka yang di idam-idamakan Sassy sejak satu minggu lalu. Lalu, Mama meletakannya di depan pintu kamar Sassy. Tiba-tiba Sassy membuka pintu kamarnya dan ia berseru. “Hore, makasih Ma,Pa!”ucap Sassy manis.

Satu bulan berlalu, Sassy mulai merengek kepada Mama. “ Ma, mainan itu lucu sekali,aku ingin!” rengek Sassy. Mama hanya mengelengkan kepala. “Kamu kan masih mempunyai boneka cantik itu!” ucap Mama. “Tapi,Ma…” kata Sassy lalu di potong Mama, “Tidak ada tapi-tapian!” ucap Mama lembut.

Sassy mengurung diri di kamarnya dan tertidur. Tepat jam dua belas malam, kaca jendela kamar Sassy berdecit. Tiba-tiba ada sesosok bayangan, kecil, bertopi dengan rambut keriting ikat dua, memakai sweater dan rok tambal-tambal. Boneka Gembala!!!!. “Sassy jangan kau pukuli aku dan kau buang aku sia-sia di lantai!” ucap Boneka Gembala. “Sassy, sayangilah boneka-bonekamu, mereka juga mempunyai hati!” kata Boneka Gembala lirih. Sassy terbangun dan kaget. “Siapa kamu?” tanya Sassy. “Aku Boneka Gembala!”. “Tidak mungkin!Tolong!!!!!” teriak Sassy. Boneka Gembala diam.

Sejak kejadian itu Sassy selalu merawat bonekanya. Jika berlubang akan dia jahit dengan benang wol dan kain yang bagus. Dan sejak malam itu, Boneka Gembala selalu tersenyum dalam dekapan Sassy.

Rahmadani Dewi S (cuii_noxxy @yahoo .co .id)