Perjalanan Antar Waktu

BRAKKK !

Benturan yang keras membuatku pingsan. Entah berapa lama aku tidak sadarkan diri. Sepasang tangan yang kuat dan kasar membangunkanku.

“ Hai, bangun gembel! Jangan tidur disini! “
Aku kaget. Ketika kubuka mataku, di depanku  kulihat seorang laki-laki kekar dengan wajah beringas.

“ Bapak si…sia…pa ?”tanyaku terbata-bata. Aku ketakutan.
“ Ha…ha…ha! Jangan berlagak pilon.Pura-pura bodoh! Bukankah aku bosmu? “
‘” Bos apa? Saya sama sekali tidak mengerti.”
“ Dasar bego! Cepat berikan seluruh hasil mengemismu hari ini?!”

Aku  benar-benar tidak mengerti  apa maksud bapak tadi. Mengemis? Aku pengemis? Tidak mungkin. Ayahku pengusaha terkaya di kotaku.

“Ayo,cepat! Kalau kamu tidak menyerahkan penghasilanmu hari ini, aku akan mengurungmu di ruang bawah tanah.”

Dengan menggigil ketakutan ,kukorek-korek seluruh isi saku celanaku.
Heran! Biasanya banyak uang di dalam sakuku. Namun, kali ini seratus rupiahpun tidak kutemukan. Aku kebingungan.

“Maaf, Pak! Aku tidak membawa uang. Tapi, kalau Bapak ingin meminta uang mintalah pada Ayahku. Beliau pengusaha kaya di kota ini. Tapi, tolong bebaskan saya!”
“Ha..ha…ha ! “ laki –laki itu tertawa semakin keras.
“Jangan membodohi aku. Pengemis seperti kamu tidak mungin berasal dari  keluarga yang kaya . Bohong! “laki-laki itu terus saja marah –marah. Dengan tubuhnya yang kekar ia menyeretku.

Sampailah aku di ruang bawah tanah. Gelap, pengap dan lembab. Rasanya aku tidak asing dengan ruangan ini. Aku ingat sekarang! Bukankah ini gudang tempat aku biasa berkumpul dengan gengku? Mana Odi? Mana Theo? Ian?Aku ingat tadi siang aku bermain dengan mereka.

Ya, ya aku ingat! Aku tadi merencanakan ide hebat bersama teman-temanku. Kami sepakat akan menggasak rambutan yang ada di pohon Pak Sukri. Kami juga berencana akan  mengempesi sepeda Pak Guru. Tapi mengapa aku sendirian? Mana yang lain?

Sepi rasanya tanpa kehadiran sahabat-sahabatku. Kami adalah  tim yang kompak. Di sekolah kami ditakuti teman-teman. Mereka tidak berani  menegur kami bila kami berbuat iseng kepada mereka. Kami adalah jagoan. Bagi kami, dihukum karena tidak membuat PR hal yang biasa. Dimarahi Pak guru? Cuek aja. Nilai ulangan jelek? Tidak masalah.Toh, orang tua kami kaya. Buat apa bersusah payah sekolah?

Aku heran  dengan keadaan ini. Ketika aku sedang bingung, tanpa sengaja kulihat sebuah cermin tergantung di tembok. Perlahan kudekati. Aku ingin melihat luka bekas tamparan di wajahku.

“ Ahhhhh! “Aku menjerit sekuat-kuatnya. Wajah siapakah yang ada di cermin tadi? Dekil, kumal , kotor dan beringas.

Sekali lagi kupandang cermin itu. Yang kulihat wajah yang sama. Dengan perasaan takut kuamati wajah dalam cermin. Seperti wajahku tetapi lebih tua. Mungkin berumur 30 tahun. Kuusap daguku, bayangan dalam cerminpun melakukan hal yang sama. Kuusap rambutku, kuucek mataku. Ya,Tuhan! Itu aku! Bagaimana mungkin aku setua itu? Umurku baru 10 tahun. Aku tadi pagi masih sekolah. Siang hari aku bermain dengan teman-temanku. Apa yang terjadi?

Aku mulai panik. Aku berteriak. Pintu kugedor-gedor.

“Tolong! Tolong! Bukakan pintu!! “ Brak! Brak! Brak! Dengan sekuat  tenaga kugedor-gedor pintu. Tidak ada orang yang mendengarku. Tanganku sampai memerah. Aku lelah. Aku menangis. Putus asa.

Tiba-tiba pintu dibuka dari luar. Seorang laki-laki berwajah bersih menghampiriku.

“ Kamu siapa? “ tanyaku  sambil mengingat, sepertinya aku kenal dia.
“ Rino, apakah kamu tidak mengenalku? “ katanya sambil menyodorkan minuman.
“Aku Dio.”

Dio. Aku ingat sekarang. Dialah yang paling sering menjadi korban keisenganku.

“ Dio, aku malu. Aku jahat kepadamu tetapi engkau baik kepadaku.”
“ Rino, kita sekarang sudah dewasa. Bukan kanak-kanak lagi. Umur ku sekarang 35 tahun “
“ Tidak mungkin. Kemarin aku baru saja merayakan ulang tahunku yang ke sepuluh. Kamu bohong! “
“ Tidak ,Rino! Itu sudah dua puluh lima tahun yang lalu. “

Aku menggelengkan kepala. Benar-benar pusing. Kemudian Dio mengajakku ke luar dan mendudukkan aku di kursi.

“ Lihat kalender itu! “ Dio menunjukkan kepadaku sebuah kalender  dan membuat aku terlonjak! Tahun 2034. Bagaimana mungkin aku bisa melompati waku 25 tahun. Tadi siang tahun 2009 dan sekarang 2034 ?

Kemudian Dio memberiku surat kabar. Ya, tahun 2034! Televisi yang menyiarkan berita pun menyatakan hal yang sama.

“ Dio, bisakah kau menceritakan hal yang terjadi?”
“ Ya, kamu terlempar ke masa depan. Inilah hidupmu. Lihat keadaanmu! “
“Aku jadi pengemis, padahal orang tuaku sangat kaya. Dimana mereka? Bagaimana nasib ayah dan ibuku? “
“ Orang tuamu masih hidup. Mereka jatuh miskin  dan sakit-sakitan.”
“Mengapa? “
“Bacalah kisah ini!”

Kubaca majalah yang disodorkan Dio. Di majalah itu dikisahkan riwayat seorang pengusaha kaya yang jatuh miskin karena ulah anaknya. Rupanya ketika berusia 25 tahun aku  diminta ayahku untuk memimpin perusahaan. Ayahku sudah tua, ibu sakit-sakitan. Aku anak tunggal. Aku tumpuan  hidup satu-satunya.

Dengan setengah hati aku menerima tugas dari ayahku. Namun karena aku bodoh perusahaan yang kupimpin bangkrut. Aku malas bekerja. Hidupku hanya untuk berfoya-foya. Kemudian ayahku jatuh miskin.

Aku menyesal dan malu. Aku lari dari rumah. Karena tidak memiliki kepandaian dan ketrampilan  akhirnya tidak ada orang yang menerimaku bekerja. Akhirnya aku menjadi pengemis.

Inikah hidupku? Tidak! Aku tidak mau seperti ini. Aku harus melakukan sesuatu. Tapi apa? Aku tahu. Aku harus kembali ke tahun 2009. Aku harus merubah hidupku.

Aku ingat sesuatu! Aku segera lari ke gudang bawah tanah. Cermin! Ya,aku harus ke cermin. Cermin itulah yang menyedotku ketika aku di gudang tadi siang. Cermin itu yang melontarkanku ke tahun 2034. Bersyukurlah aku cermin itu masih ada.

Segera kudekati. Kedua telapak tanganku  kuletakkan di atasnya. Aku berdoa kepada Tuhan .Mohon ampun atas kenakalan yang kulakukan. Aku juga berjanji akan memperbaiki hidupku. Aku akan rajin belajar dan patuh pada nasehat orang tuaku. Aku juga akan menjadi anak yang baik.


Selesai aku berdoa, aku merasakan kekuatan yang dasyat menarikku. Memutar-mutar tubuhku, melewati lorong yang sangat panjang. Dan..Brak! Aku terlontar dan jatuh di belakang rumahku.

“ Rino,kamu kemana saja? Dari tadi aku mencarimu! “ Odi  menanyaiku.
“Tidur di gudang “ kataku . Aku senang telah kembali ke masa kanak-kanakku.

Aku segera berlari .” Rino, tunggu, mau kemana?”

“ Ke rumah Dio. Aku mau berterimakasih kepadanya.”
“ Buat apa menemui anak bloon itu? “
“ Ceritanya panjang kamu pasti tidak percaya.”

Odi terus mengejarku,” Rencana kita jadi kan malam ini? Itu pesta rambutan dari pohon Pak Sukri?”

“ Batal!”
“ Nggembosin sepeda Pak Udin?’
“ Batal! “


Aku terus berlari. Aku mengejar waktu. Banyak hal yang  harus kulakukan hari ini. Yang pasti mulai sekarang tidak akan kusia-siakan hidupku. Hidup dan waktuku adalah untuk belajar, berbuat baik dan menyengangkan orang tuaku dengan prestasi dan perbuatanku. Mampukah aku? Doakan aku ya, teman-teman!

 

 

 

Marmini Estiningsih <mar_minik @yahoo .com>