Cerita Rakyat & Legenda

Mendengar pernyataan yang dianggapnya sangat lancang, Sang Raja berpaling dan telah memutuskan untuk menggantung pengemis tua itu. Tetapi betapa terkejutnya ia ketika melihat tidak ada seorangpun di tempat pengemis tua tadi berdiri. Ia melihat ke sekeliling tetapi tetap saja pengemis tua itu tidak terlihat. Kamanda Sultan Jati tidak mengerti bagaimana seseorang yang sudah tua renta bisa dapat pergi secepat itu. Tetapi ia dengan segera memutuskan untuk kembali menikmati pestanya yang meriah dan melupakan sang pengemis sama sekali.

Beberapa masa telah berlalu sejak peristiwa itu ketika Sang Raja menderita penyakit yang sangat aneh. Tubuh Sang Raja tidak bisa digerakkan, seluruh tubuhnya menjadi kaku dan ia telihat seperti mayat hidup. Semua tabib telah didatangkan dari seluruh penjuru negeri, namun tidak ada seorangpun yang dapat menyembuhkannya. Bahkan membuat kondisi Sang Raja sedikit lebih baik pun para tabib itu tidak kuasa. Mereka hanya dapat berkata bahwa penyakit yang menyerang Sang Raja adalah penyakit yang teramat aneh dan tidak pernah mereka jumpai sebelumnya apalagi obatnya.

Bertahun-tahun telah berlalu sejak Sang Raja menderita penyakit aneh. Tetapi penilaian dan pendapat para tabib tetap sama dan kondisi Raja tidak berubah membaik. Di tengah keputusasaannya, Sang Permaisuri teringat akan kata-kata pengemis tua yang di masa lalu telah diusir oleh Kamanda Sultan Jati. Untuk mengakhiri penderitaan suaminya, Permaisuri kemudian menyuruh ketiga putra kembarnya untuk memotong empat bagian tubuh Kamanda Sultan Jati. Tetapi usaha itu ternyata sia-sia karena sebelum empat bagian tubuh itu dibawa ke empat penjuru mata angin, tubuh Raja kembali seperti semula.

Sang Permaisuri menjadi kecewa karena ternyata hal itu tidak dapat dilakukan tanpa kehadiran putra sulungnya, Dimitri Sultan Jati. Sedangkan dirinya sama sekali tidak mengetahui keberadaan Dimitri sekarang. Beberapa tahun lagi berlalu dengan tujuan utama pasukan Kerajaan Paliang Jati adalah mencari Putra Mahkota yang menghilang. Meski segala upaya telah dilakukan dan setiap tempat telah didatangi tetapi tetap saja keberadaan Dimitri Sultan Jati adalah misteri. Hingga suatu hari seorang prajurit berhasil memasuki istana Kerajaan Paliang Jati dan menerobos bagian tengah yang merupakan tempat khusus bagi Raja dan Permaisurinya. Sang Permaisuri yang melihat prajurit ini menegur dan memarahinya karena telah lancang memasuki kamar Raja terlebih Sang Raja kini sedang sakit.