Cerita Rakyat & Legenda

Kamanda Sultan Jati hanya tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban anaknya yang segera berlalu meninggalkannya. Sebelum pergi Dimitri hendak membawa serta ibunya. Tetapi Permaisuri Ayunda menolak untuk pergi bersama Dimitri karena ia merasa tidak dapat meninggalkan rakyatnya menderita begitu saja dan kondisinya yang sedang hamil tua tidak memungkinkannya untuk bepergian jauh.

Belum lama setelah kepergian Dimitri istana tampak ramai dengan perayaan kelahiran tiga putra kembar Sang Raja dan Permaisuri. Karena bahagianya, Sang Raja menggelar suatu pesta besar sehingga seluruh istana penuh dengan hias-hiasan, tari-tarian, makanan-minuman, dan para bangsawan. Ketika sedang mengantar salah seorang tamu kayanya pulang, datanglah seorang pengemis tua menghampiri Sang Raja dan Permaisuri yang masih berdiri di depan pintu menunggu tamunya menghilang dari pandangan.

“Wahai Raja Yang Mulia, bolehkah saya meminta sesuap nasi di istanamu yang megah ini?” Tanya pengemis tua yang menyadarkan tubuh rentanya pada sebatang tongkat itu. Namun, bukannya memberikan sedikit makanan dari limpahan sajian dari istananya, Sang Raja justru menjadi sangat murka dan marah melihat pengemis tua ini begitu lancang berdiri dan meminta di hadapannya.

“Dasar pengemis renta! Tidak ada sebutir nasipun untuk orang yang menjijikan sepertimu. Pergi dari sini sebelum bau menjijikkanmu itu mengotori istanaku ini dan menghilangkan selera makan tamu-tamuku.” Usir Kamanda Sultan Jati sambil berlalu pergi. “Wahai Raja Yang Mulia, sesungguhnya kamu harus tahu bahwa kesombonganmu lah yang akan menghancurkan kepemimpinanmu. Dan sesungguhnya tidak akan bisa mati dirimu kecuali keempat putramu memotong empat bagian tubuhmu dan melemparkannya ke empat penjuru mata angin.”