Cerita Rakyat & Legenda

Tingkah laku Kamanda Sultan Jati semakin menjadi-jadi setelah kepergian kedua orangtuanya. Rakyatnya semakin miskin dan menderita karena kemiskinan yang semakin parah dan angka kriminalitas yang terus meninggi. Namun, Kamanda Sultan Jati tetap saja tidak melakukan apapun untuk memperbaiki keadaan. Ia justru menjadi semakin keterlaluan dengan memaksa adiknya Putri Ayunda untuk menikahinya. Dari pernikahan terlarang tersebut Permaisuri Ayunda memiliki seorang putra yang bernama “Dimitri Sultan Jati”.

Dimitri Sultan Jati tumbuh besar di bawah asuhan ibundanya tercinta. Semakin dewasa, Dimitri semakin mirip dengan kakeknya Sang Raja terdahulu. Baik rupa maupun sifatnya selalu mengingatkan Permaisuri Ayunda akan rupa dan sifat ayahandanya. Tidak hanya baik hati dan rupawan, Dimitri juga memiliki rasa keadilan dan keberanian yang begitu tinggi. Hal ini ia tunjukkan dengan selalu menentang kelakuan dan kebijakan ayahnya, terutama ketika ayahnya membuat peraturan-peraturan yang menyengsarakan rakyatnya seperti:
-semua hasil perkebunan rakyat harus diserahkan pada kerajaan
-50% tanah rakyat adalah milik kerajaan
-Setiap anak lelaki yang lahir harus dibunuh karena Kamanda Sultan Jati takut akan ada yang melakukan perlawanan dan mengalahkannya
-Setiap anak perempuan yang lahir harus dirawat dan dijaga baik-baik dan ketika dewasa akan dijadikan selirnya
-dll

Melihat kelakuan ayahnya yang keterlaluan, Dimitri menentangnya secara terang-terangan. Hal ini tentu saja membuat Sang Raja lalim marah besar. “Dimitri! Kamu masih kecil dan tidak tahu apa-apa. Jika kau menentang ayah lebih jauh lagi, ayah tidak segan-segan mengusirmu dari istana ini ke tempat kau tidak akan bisa kembali melihat matahari terbit lagi.” Ancam Kamanda Sultan Jati. “Ayahanda, ananda lebih baik pergi dari istana ini daripada hidup dengan orang yang tidak manusiawi seperti ayah. Sungguh sedih hatiku tidak dapat melakukan suatu apapun untuk memperbaiki tabiat ayah.” Jawab Dimitri.